Thursday, December 28, 2006

NostALgia bUdAK ITm - ePisOD 9 (edisi belum edit)

Rizie atau nama sebenarnya Noriza Abd Rahman, gadis dari Alor Star yang aku kenal semasa aku di Politeknik Ungku Omar , Ipoh pada tahun 1982 dahulu adalah gadis yang paling terkenal sekali dalam batch aku seramai 3,000 orang itu. Nak kata Rizie tu kira no. 1 lah masa tu kat Poly, batch senior dan junior kira outlah masa tu. Walaupun aku satu school dengannya iaitu School of Business tapi aku berlainan kelas dan tak pernah bertegur sapa.

Aku selalu mendengar namanya diperbualkan oleh kawan-kawan aku pada masa itu samada oleh budak-budak Mechanical, Civil mahupun Electrical dan juga kawan-kawan aku dari Marine Engineering.. Memang pada masa itu Rizie di gilai oleh kebanyakan budak-budak lelaki dari senior aku sampailah kepada budak-budak batch aku sendiri.

Selama setahun aku berada di Ipoh, aku hanya mendengar kisah-kisah berkaitan Rizie yang dikatakan ada affair dengan beberapa lelaki mahupun beberapa lecturer di Politeknik Ungku Omar. Pada masa itu aku tidak ambil pusing sangat pasal Rizie sebab aku sendiri masa tu tak kisah sangat pasal awek-awek ni secara serius.

Aku mula kenal Rizie pada tahun ke 2 aku berada di Poly. Perkenalan tersebut pun secara tidak sengaja. Masa tu, pelajar-pelajar tahun 2 kena duduk luar dari hostel, jadi kebanyakannya menyewa rumah di Taman Cempaka yang berdekatan dengan kampus Poly. Pelajar-pelajar perempuan kebanyakannya naik basikal dari rumah sewa untuk ke kampus. Manakala pelajar-pelajar lelaki pula kebanyakannya memiliki motosikal atau basikal untuk ke kampus. Maklumlah duit biasiswa JPA masa itu cukup untuk beli motosikal.

Suatu petang tu, agak lewat jugaklah, aku kena stayback kerana nak siapkan satu assignment di perpustakaan. Selepas assignment siap, aku pun bergegaslah pergi ke tempat parking motor untuk balik ke rumah. Sampai di tempat parking motor yang juga berdekatan dengan tempat parking basikal, aku lihat Rizie ada di situ. Aku lihat dia seperti dalam kesusahan.

Aku dekati dia dan bertanyakan dia kenapa. Rizie kata basikalnya pancit dan hari dah gelap. Aku tanya dia macam mana sekarang, dan dia kata dia pun tak tahu nak buat macam mana. Masa tulah aku perkenalkan diri aku dan dia kenalkan dirinya. Memang sebelum ini kami biasa nampak antara satu sama lain tapi tidak pernah bertegur sapa. Rupanya dia pun dah tahu nama aku sebelum tu kerana dia kata dikalangan budak perempuan pun aku famous jugak kat Poly tu. (Heheh..bangga jugak aku masa tu sebab dia sebut pasal senior-senior yang suka ambik aku jadi adik angkat dia orang)

Akhirnya aku kata kat Rizie suroh dia tinggalkan basikal dia di situ dahulu dan aku ajak dia balik naik motor aku kerana kebetulan aku memang ada helmet tambahan masa tu sebab member aku dah balik awal tadi. Aku kata nanti esok aku tolong dia untuk baiki tayarnya yang pancit tu lepas kelas. Dia setuju dan aku pun serahkan helmet kepada dia untuk dipakai dan aku pun hantar dia balik ke rumah sewanya.

Masa tu sempat jugak aku tanya dia, nanti kalau aku hantar dia balik rumah naik motor ni, boyfriend tak marah ker sebab aku tahu masa tu tengah heboh Rizie baru clash dengan ada satu budak Civil Engine. Dia kata aku tak usah risaulah, kerana dia dah takde hubungan apa-apa dengan budak Civil Engine tu. Aku hantar Rizie ke rumahnya dan esoknya aku tolong baiki tayarnya yang pancit seperti yang dijanjikan. Dari peristiwa itulah aku mula rapat dengan Rizie.

Masa tu, girlfriend aku masa sekolah di Abu Bakar School Temerloh iaitu Jamie yang duduk di KL selalu juga datang ke Ipoh untuk berjumpa aku. Masa tu Jamie tengah buat A level dan akan berangkat ke New York State University tak silap aku. Pernah masa aku kawan dengan Rizie, Jamie datang masa birthday aku bawa kek dari KL semata-mata untuk celebrate birthday aku dengan dia. Tapi setelah Jamie ke New York, hubungan aku dengan Jamie pun semakin renggang dan aku dengar dia kini menetap di New York dan bekerja di sana. Pernah jugaklah sebelum aku kahwin pada tahun 1991, dia ada menghubungi aku dan berjumpa di KL dan aku beritahu Jamie aku dah bertunang dan akan berkahwin. Setelah itu aku pun tak pernah dengar lagi tentang Jamie.

Banyaklah peristiwa suka duka aku dengan Rizie masa di Ipoh. Aku pernah kena warning dengan budak-budak Civil Engine sebab ex-boyfriend Rizie tak suka aku kawan dengannya dan macam-macam lagi. Tapi geng aku masa kat Ipoh pun tak kurang jugaklah. Budak-budak Manjoi tu banyak yang sekelas dengan aku jadi aku takdelah gentar sangat dengan budak-budak Civil Engine tu. Pernah sekali aku tengok midnite dengan Rizie kat Ipoh, masa balik, budak-budak motor Civil Engine kacau aku dengan Rizie tetapi nasib baik jugak masa tu ada geng budak-budak Manjoi yang ikut belakang aku bagi bantuan.

Bersambung….

4 comments:

Slambe Jr said...

Dwan, ko pikir tak apa yg aku pikir? Ko tentu dapat agak sapa yg pancitkan tayar beskal Rizie tu. Pehtu ada yg pura2 kebetulan lalu masa Rizie nak balik tuh..taktik lama tu..

Lan Kentei said...

Slamberrr... Koiii pun pikir jugok apa yg awok pikir.. Mcm citer P Ramleeeeee ajekk.. Kidaaa ohhh Kidaaa.. Apa betoiiii werrrr????
Heh2... :-D

LaN KidA said...

dah namanya cerita wer...selalunya gitulah..nak jadikan cerita kata orang tu kan...hehehe

pyan said...

yg pasti bkn aku yg pancitkan basikal tue..sah lan kida..hehehee